Skip to main content

Suatu penemuan arkeologi yang baru mengonfirmasi cerita Perjanjian Lama tentang penaklukan Yerusalem oleh Kekaisaran Babel pada abad ke-6 sM. Penggalian yang dilakukan oleh Israel Antiquities Authority (IAA) di Taman Nasional Tembok Yerusalem, yang didanai oleh City of David Foundation, menemukan bukti kuat kerusakan akibat kebakaran sejak kota tersebut dikuasai oleh orang-orang Babel.

Gambar: Artefak-artefak dari penghancuran kota Yerusalem

Pada akhir Juli, dalam satu video YouTube, IAA menjelaskan bahwa berbagai temuan yang baru-baru ini digali meliputi kayu yang hangus, biji anggur, tembikar, sisik ikan dan tulang, dan artefak langka yang unik. "Temuan-temuan ini menggambarkan kemakmuran dan karakter Yerusalem, ibu kota Kerajaan Yudea, dan bukti mengagumkan tentang kematian kota tersebut di tangan orang Babel," demikian penjelasan dalam video YouTube itu.

"Di antara temuan penting penggalian itu, ada lusinan toples penyimpanan yang berfungsi untuk menyimpan biji-bijian dan cairan, beberapa di antaranya memiliki gagang bercap. Beberapa dari tanda yang ditemukan menggambarkan hiasan berbentuk rosette -- mawar berkelopak."

Direktur penggalian IAA, Ortal Chalaf dan Dr. Joe Uziel, melihat bahwa segel ini khas pada akhir Era Bait Suci Pertama, dan digunakan oleh pegawai istana Kerajaan Yudea. Temuan tersebut muncul tepat sebelum peringatan nasional penaklukan Yerusalem oleh Babel, yang dirayakan pada Selasa.

"Di lokasi situs penggalian, penghancuran tidak terkendali yang disebabkan oleh kobaran api besar yang menyala-nyala terlihat jelas. Lapisan arang yang terbakar dari penghancuran menjaga keawetan lantai dan peralatan dalam area tersebut, memberi gambaran jelas tentang kecepatan kobaran api," lapor Times of Israel.

"Ini bukan pertama kalinya sisa-sisa kehancuran Bait Suci pertama oleh Babel ditemukan di kota Daud. Yang menarik dari penggalian baru-baru ini, berlokasi di luar wilayah, yang biasanya dianggap sebagai batas kota Yerusalem selama Bait Suci pertama, adalah bahwa tidak semua bangunan yang digali pada periode ini menunjukkan lapisan penghancuran yang intens."

Peristiwa bersejarah yang penting, baik bagi orang Yahudi maupun Kristen, adalah penawanan oleh Babel yang dimulai sekitar 586 sM ketika Raja Nebukadnezar menaklukkan kota Yerusalem.

"Peristiwa pembuangan secara resmi berakhir pada 538 sM ketika Persia penakluk Babel, Koresh Agung, memberi izin kepada orang-orang Yahudi untuk kembali ke Palestina," dicatat oleh Britannica.com.

Para sejarawan setuju bahwa beberapa pembuangan terjadi (masing-masing merupakan akibat dari pemberontakan di Palestina), bahwa tidak semua orang Yahudi dipaksa untuk meninggalkan tanah air mereka. Orang-orang Yahudi meninggalkan Babel pada waktu yang beragam, dan beberapa orang Yahudi memilih untuk tetap tinggal di Babel -- dengan demikian membentuk sejumlah komunitas Yahudi pertama yang tinggal secara permanen dalam Diaspora. (t/Manda)


Diambil dan diterjemahkan dari:
Nama situs: The Christian Post
Alamat situs: http://www.christianpost.com/news/new-archaeological-find-confirms-biblical-account-of-the-babylonian-conquest-of-jerusalem-194119/
Judul asli artikel: New Archaeological Find Confirms Biblical Account of the Babylonian Conquest of Jerusalem
Penulis artikel: Michael Gryboski
Tanggal akses: 16 November 2017

Mulai PA Online sekarang!

Ingin mengundang tim #Ayo_PA! ? Kunjungi link ini.

Kegiatan #Ayo_PA!