Skip to main content

Apakah iman itu? Bergantung pada siapa yang menjawab pertanyaan, kita cenderung mendapatkan jawaban yang berbeda. Seorang eksistensialis mungkin menjawab pertanyaan dengan fokus khusus pada hakikat iman, menekankan contoh ketulusan seseorang dalam komitmen dengan sedikit memperhatikan isi keyakinan mereka. Sementara, seorang sekuler mungkin mendekati topik yang menekankan pada pembenaran iman berdasarkan bukti. Bagi mereka, keyakinan agama tidak lebih dari lompatan buta menuju sesuatu yang tidak diketahui, bertentangan dengan semua bukti yang dapat dilihat. Seorang Kristen, di sisi lain, kemungkinan besar akan menunjuk pada bagian seperti Ibrani 11:1, di mana penulis berpendapat bahwa "iman adalah dasar atas hal-hal yang kita harapkan, dan bukti dari hal-hal yang tidak kelihatan."

 

Namun, apa yang penulis Ibrani maksudkan dalam ayat ini? Saya berpendapat bahwa penulis Ibrani menyajikan lebih dari sekadar definisi tentang apa itu iman, tetapi juga memberikan ringkasan tentang apa yang dilakukan oleh iman. Untuk memahami ini, pembaca harus membingkai Ibrani 11:1 dalam konteks kitab secara keseluruhan. Sebelum pembaca mencapai Ibrani 11:1, mereka harus membaca Ibrani 10:19-39 di mana para orang kudus diperingatkan agar tidak mundur dalam iman. Dalam kasus kemurtadan seperti itu, seseorang akan gagal untuk mendapatkan janji-janji Allah. Peringatan ini dikontraskan dengan Ibrani 11:1-40 di mana iman digambarkan sebagai harapan yang teguh pada janji-janji Allah. Melalui penjelasan praktis, penulis memberikan pandangan menyeluruh tentang tindakan umat Allah melalui sejarah penebusan. Ada beberapa pengamatan penting dalam teks yang membantu kita memahami iman dari perspektif Ibrani 11:1.

 

Pertama, ada aspek subjektif dan objektif dari iman. Secara subjektif, iman yakin bahwa apa yang dijanjikan Allah pasti akan digenapi. Secara objektif, apa yang diharapkan didasarkan pada (dan dijamin oleh) objek iman seseorang, yaitu Allah yang setia. Oleh karena itu, iman adalah melihat Allah dan memercayai-Nya untuk segala sesuatu, sementara harapan melihat masa depan dan memercayai Allah untuk itu. Kita semua pernah mendengarnya berkata, "melihat itu berarti percaya." Namun, bagi orang-orang kudus Perjanjian Lama yang dijanjikan hal-hal yang tidak mereka lihat, iman dapat didefinisikan sebagai percaya bahkan ketika Anda belum sepenuhnya melihatnya. Karena mereka memercayai janji-janji Allah dan menindaklanjutinya, mereka dipuji karena iman mereka. Bagi mereka, pahala iman suatu hari nanti adalah melihat apa yang selama ini mereka percayai. Ini penting karena dalam banyak hal, iman terkait dengan realitas Allah yang tak terlihat. Perhatikan bagaimana penulis menggunakan kata "jaminan" dan "keyakinan" dalam Ibrani 11:1 tentang janji-janji Allah. Pertama, iman adalah jaminan bahwa apa yang diharapkan menjadi kenyataan. Namun, iman juga merupakan keyakinan bahwa janji Allah yang tidak terlihat akan digenapi.

 

Kedua, contoh orang-orang kudus Perjanjian Lama menunjukkan bahwa iman lebih dari sekadar peningkatan kognitif statis terhadap doktrin tertentu. Sungguh, iman harus dihayati dalam ketaatan aktif pada firman Allah. Belum lama ini salah satu mobil kami tidak dapat dioperasikan. Melihat bahwa saya sama sekali tidak cenderung mekanis, saya melakukan apa yang akan dilakukan oleh orang yang berakal sehat dalam keadaan sulit saya -- saya pergi ke montir untuk meminta bantuan. Mekanik khusus ini memiliki catatan yang dapat diandalkan dan telah mendapatkan kepercayaan saya pada waktunya. Sekarang, agar montir memperbaiki mobil saya, saya harus menyerahkan kunci saya kepadanya.

Dalam banyak hal, tindakan kepercayaan ini menunjukkan iman yang hidup. Tanpa memercayakan kendaraan saya kepadanya, semua kepercayaan saya pada kompetensinya tidak berarti apa-apa. Memercayai bahwa mekanik saya dapat memperbaiki mobil saya adalah satu hal; untuk benar-benar memercayakan dia dengan itu adalah hal lain. Tindakan taat dari orang-orang kudus Perjanjian Lama diberikan sebagai bukti iman mereka. Lagi pula, percaya bahwa Allah setia pada firman-Nya adalah satu hal, tetapi hidup sesuai dengannya adalah hal lain. Iman orang-orang kudus Perjanjian Lama patut dipuji, mengingat bahwa mereka hanya mengalami sekilas awal dari apa yang dijanjikan kepada mereka oleh Allah dan menjalani hidup mereka dengan mengantisipasi realitas masa depan yang lebih besar (Ibr. 11:39-40). Terlebih lagi, orang-orang kudus ini tidak hanya menjadi saksi firman Allah dalam iman, firman Allah menjadi saksi iman mereka (Ibrani 11:2).

 

Apa yang Dilakukan Iman

Dengan mengingat dua pengamatan pertama, orang mungkin berpendapat bahwa sifat subjektif dari keyakinan seseorang bergantung pada pembenaran objektif dari keyakinan itu. Teolog Inggris A.H. Strong akan mengilustrasikan hal ini dengan analogi hubungan kereta api. Kopling menghubungkan kereta gerbong ke lokomotif. Kopling tidak memiliki daya sendiri, tidak dapat menggerakkan mobil satu inci pun. Semua tenaga ada di lokomotif. Akan tetapi, kopling adalah penghubung di mana kekuatan lokomotif disalurkan ke gerbong-gerbong.

 

Dengan cara yang sama, keyakinan hanya sekuat objek keyakinan seseorang. Inilah mengapa saya berpendapat sebelumnya bahwa Ibrani 11:1 lebih dari sekadar definisi iman, tetapi ringkasan dari apa yang dilakukan oleh iman. Ketika seseorang menyelidiki kehidupan orang-orang kudus Perjanjian Lama dalam Ibrani 11, jelas bahwa iman mereka menggerakkan mereka untuk taat meskipun mereka tidak sepenuhnya menerima apa yang dijanjikan.

 

Maka, bukan kebetulan bahwa penulis Ibrani berpindah dari harapan yang tidak terpenuhi dari orang-orang kudus Perjanjian Lama ke Yesus Kristus, yang memenuhi semua harapan dan janji Allah. Dengan kata lain, perikop itu bergerak menuju nasihat untuk memegang kenyataan di mana pengharapan kita ditetapkan, meskipun belum sepenuhnya terlihat, sudah menjadi milik kita di dalam Kristus. Bagaimanapun, iman kepada janji Allah untuk pengampunan dosa dan kehidupan kekal setelah kematian tidak lebih dari optimisme tak berdasar selain dari Yesus Kristus yang disalibkan dan dibangkitkan. Orang-orang kudus Perjanjian Lama mungkin telah memberi kita contoh-contoh tentang iman dengan hidup sesuai dengan kenyataan dari hal-hal yang diharapkan. Namun, sebagai orang Kristen kita memahami bahwa Yesus Kristus adalah Sang Pencipta dan Penyempurna iman kita, bukti yang tak terbantahkan dari kesetiaan Allah pada firman-Nya. Sementara teladan orang-orang kudus Perjanjian Lama mengingatkan kita bahwa iman kita terikat pada objek iman kita, yaitu Allah kita yang setia. Tokoh sejarah dan karya Yesus Kristus mengingatkan kita bahwa iman kita bukanlah kepercayaan tanpa bukti. Dia adalah bukti bahwa Allah kita setia pada firman-Nya. Pertanyaan untuk setiap orang Kristen adalah, apakah hidup Anda menunjukkan iman dalam ketaatan aktif seperti orang-orang kudus dalam Ibrani 11? (t/Jing-Jing)

 

Diterjemahkan dari:
Nama situs : Crossway
Alamat situs : https://crossway.org/articles/what-does-hebrews-111-mean
Judul asli artikel : What Does Hebrews 11:1 Mean?
Penulis artikel : Matthew Z. Capps

BaDeNo

SABDA Live

Info Corona

Mulai PA Online sekarang!

Ingin mengundang tim #Ayo_PA! ? Kunjungi link ini.

Kegiatan #Ayo_PA!